PROGRAM KELUARGA HARAPAN

Meraih Keluarga Sejahtera

KPM PKH Saidah Graduasi Mandiri: Biar Ada Motivasi dan Tidak Bergantung Pemerintah


KABUPATEN BANDUNG (22 Mei 2021) – Program Keluarga Harapan (PKH) dari Kementerian Sosial telah banyak merubah masyarakat ekonomi bawah menjadi lebih berdaya usai Penerima Manfaat (PM) digraduasi. 
 
Hal itu dirasakan Saidah (49), salah seorang warga di Kampung Pasirwangi RT 02/08, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung yang telah graduasi secara mandiri dari PKH. 
 
Pertama kali menerima PKH pada 2009 dan graduasi Januari 2021, pedagang sayur keliling itu merasa sudah cukup menerima manafaat.
 
"Biar ada semangat untuk kerja lebih baik lagi," ucap Saidah ditemui di rumahnya, Sabtu (22/5/2021) siang.
 
Wanita paruh baya itu, memotivasi dirinya agar lebih semangat bekerja dengan tidak lagi menerima bantuan PKH, sehingga memutar otak untuk mencari nafkah.
 
Berbekal prinsip itulah ia memulai dagang sayur keliling sehingga sesekali dibantu teknologi dan pembeli bisa memsan melalui gawai,
 
"Jadi, pagi-pagi sudah ke pasar dan dilanjutkan keliling. Tidak lama sekitar pukul 8 dagangan sayur sudah habis,” terang perempuan empat anak ini. 
 
Dengan rata-rata omset mencapai Rp 400 hingga Rp 500 ribu per hari, semakin membulatkan tekad mantan pekerja pabrik itu graduasi dari PKH, karena dagang sayur sudah ada kemajuan. 
 
Saidah bercerita menerima PKH karena memenuhi komponen 1 anak balita memasuki usia Taman Kanak-Kanak (TK) dan 1 anak usia Sekolah Menengah Atas (SMA). 
 
Setelah bertahun-tahun merasakan manfaat dari PKH. Kini saatnya membiasakan diri tidak mengandalkan uang PKH agar orang lain yang berhak juga bisa merasakan. 
 
"Kira-kira begitu motivasi dari pendamping PKH, Ibu Iis. Terasa banyak hikmah dan hati tergerak untuk mendiri. Alhamdulillah menjadi penyemangat setiap kali digelar pertemuan rutin, " ucapnya. 
 
Setiap bulan, Pertemuan Peningkatan Kapasitas Keluarga (P2K2) wajib diikuti KPM PKH yang diisi materi pendidikan dan pengasuhan anak, pengelolaan keuangan keluarga, kesehatan dan gizi, perlindungan sosial, serta kesejahteraan sosial.
 
Pendamping PKH, Iis yang mendampingi Saidah mengaku terus mendorong setiap KPM agar bisa mandiri serta modul pendampingan diberikan secara konsisten dan penuh ketelatenan. 
 
“Pada masa pandemi Covid-19 tidak menjadi penghalang untuk menggelar pertemuan, tentu saja dengan menerapkan protokol kesehatan,” ungkap Iis. 
 
Usai Saidah graduasi mandiri sebagai salah satu bentuk sedekah. Selanjutnya, slot kekosongan PKH buat mendaftarkan calon lain yang belum mendapatkan.
 
“Jika melihat ada yang digraduasi, jujur saya kaget sekaligus bangga, karena apa yang diulang-ulang saya katakan dalam pertemuan bisa akhirnya bisa membuahkan hasil," ucap Iis, semangat.
 
KPM graduasi lalu mandiri merupakan cerminan dari tujuan PKH. Di mana, perilaku seseorang bisa berubah dari ketergantungan menjadi mandiri sekaligus memutus mata rantai kemiskinan di Indonesia.[*]
 
Biro Hubungan Masyarakat
Kementerian Sosial RI

 

Penulis : Biro Humas


Sumber : Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Sosial RI
Posting : Kurnia Angga, Dit Jaminan Sosial Keluarga
Tanggal : 2021-05-22


Bagikan Berita