PROGRAM KELUARGA HARAPAN

Meraih Keluarga Sejahtera

BERITA


Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Sosial RI

PKH Sukses Motivasi Anak KPM Bisa Kuliah Hingga Raih Beasiswa




SUKABUMI (6 Juli 2021) – Kementerian Sosial RI melalui Program Keluarga Harapan (PKH) yang mampu meningkatkan kesejahteraan bagi Keluarga Penerima Manfaat (KPM), salah satunya di bidang pendidikan.

Dalam PKH terdapat Peningkatan Pertemuan Kemampuan Keluarga (P2K2) oleh pendamping PKH untuk mengedukasi setiap KPM agar anak-anak mereka tidak putus sekolah dan memotivasi agar meneruskan ke perguruan tinggi.

Hal itu yang dirasakan KPM PKH Nuryenti, 38 tahun, dengan anaknya Seli Nurlatifah sebagai anak pertama dari dua bersaudara, warga asal Kp. Cibuntu RT. 012/ RW. 005, Desa Loji, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi.

Kegiatan sehari-hari Nuryeti sebagai ibu rumah tangga dan suami, Sumianya Uwoh, 46 tahun, buruh tani dan pengrajin kerangka yang dijual pada nelayan Rp 15 ribu.

Saat menerima PKH, Seli duduk di kelas XII Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Simpenan, Kabupaten Sukabumi semester akhir dan selama di SMA ia berprestasi akademik dan non akademik melalui perlombaan yang digelar Sekolah.

“Selama di sekolah dapat ranking kelas, lomba puisi dan pidato. Di semester 1 kelas XII dapat ranking ke-2 dan di semester akhir (dua) dapat ranking ke-2 serta ranking ke-2 umum (seluruh kelas XII),” tutur Seli, Minggu (27/6/2021). 

Seli saat ini sudah duduk pada semester 6 di Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Maulana Hasanuddin, Banten di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, Program Studi Perbankan Syariah. Masuk UIN yaitu melalui jalur Seleksi Prestasi Akademik Nasional Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (SPAN-PTKIN).

Pada awal masuk kuliah, Seli dikenakan biaya Rp3.785.000 dan mengikuti beberapa tes untuk meringankan biaya kuliah, serta akhirnya lulus hingga mengurangi biaya kuliah.

“Karena awal masuk kuliah dari kampus, saya ikut tes mengaji dan seputar komputer. Ketika diumumkan alhamdulillah lulus dan sehingga biaya masuk kuliah menjadi Rp 400 ribu termasuk biaya per semester,” ungkap Seli.

Cita-cita Seli terhadap keluarga akan memberikan kesejahteraan berupa membantu kedua orang tua serta membiayai pendidikan adiknya.

“Ke depan, Seli ingin membantu orang tua, membiayai kesehatan ibu dan bapak, membiayai adik sekolah, serta bapak tidak capek kerja lagi,” tandas Seli.

Namun, prestasi yang diraih Seli tak lepas dari Ery pendamping PKH yang selalu memberikan bimbingan dan motivasi kepada Nuryenti dalam kegiatan P2K2.

“Melalui P2K2 mengetahui anak dari Nuryenti akan kuliah, saya dorong dan motivasi soal biaya kuliah insya allah dari mana aja dan alhamdulillah sekarang anaknya sudah semester enam dan mendapat beasiswa,” tutur Ery.

 

Biro Hubungan Masyarakat

Kemensos RI

 

 

Penulis :Dasep Samsul Bahri


Sumber : Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Sosial RI
Posting : Kurnia Angga, Dit Jaminan Sosial Keluarga
Tanggal : 2021-07-06


Bagikan Berita